Wednesday, May 1, 2013

Anak-anak mak ayah dah besar

Terjaga dari tidur, susah nak tidur balik. Sekarang sana sini orang cakap pasal inikalilah, ubah, tukar. Well aku tak nak cakap pasal PRU kali ni. Aku nak cerita pasal ubah. Means ubah diri sendiri untuk menjadi orang yang lebih baik. Well, penghujung Julai tahun ni insyaallah umur aku akan masuk suku abad. Ye, dah nak masuk 25 dah aku dan masih single. Ha ha ha. Tak sedar sangat umur dah banyak...kawan2 sebaya almost all dah bertunang berumah tangga bagai. Well, jodoh tu pun part of rezeki kan..mungkin rezeki aku kat situ tak ada lagi. Doakan mudah-mudahan cepat aku bertemu jodoh.

Bila aku 25, maksudnya adik aku yang tengah dah nak masuk 23. Woow..dah besar ok. Dah lepas umur mengundi dah. Macam tak percaya pulak..well, aku masih rasa yang adik2 aku kecil lagi. Sekarang, alhamdulillah aku dah bekerja. And the second one pun dah habis diploma. Melihat dia struggle untuk hidup buat aku muhasabah balik. Itu jalan yang dia pilih... lagi pula anak lelaki. Mesti nak hidup atas kaki sendiri. Macam aku, ditakdirkan aku posting di tempat sendiri memang duduk rumah famili la kan selagi belum bersuami. Sebab tipikal. aku anak perempuan...

Dan aku sangat jeles melihat students2 aku yang sangat indipendent. Berdiri atas kaki sendiri. Well, faktor keadaan ekonomi keluarga juga sangat mempengaruhi kat situ. Sebab nak dibandingkan aku dengan mereka sangat jauh beza. Same goes to my brother. He's struggling hard untuk hidup sendiri. Dan kita dua2, habis belajar dibebani dengan hutang yang perlu dilunaskan...*sedih*

Bila aku dan adik-adik membesar, aku juga hampir terlupa yang mak dan ayah semakin berumur. Mereka semakin tua..dan itu menyedihkan aku. Tak boleh ke mereka muda sentiasa? Boleh, insyAllah di syurga yang abadi...jangan lupa untuk sentiasa mendoakan kedua ibu bapa kita. Bila sampai tahap ni, niat aku hanya nak menggembirakan mereka. Cuba nak membalas budi mereka yang dah jaga aku selama hampir suku abad ni. Ya Allah, memang tak terbalas walau dengan wang ringgit. So, duduk kat rumah tu kena rajin2 la ringankan tulang. Macam mana aku tahan perasaan aku nak marah kat anak murid, macam tu juga la aku rasa parents aku bersabar dengan perangai anak-anak dorang.

Aku belajar dari pengalaman. Aku belajar dari pemerhatian. Aku belajar dari pembacaan. Niat dalam hati hanya satu, aku nak berbakti kepada kedua-duanya selagi hayat mereka dikandung badan. Ok, part ni aku dah mula sedih. Aku berharap sangat aku menjadi anak yang baik untuk mereka dan mereka redha ke atas aku...siapa tak nak cium bau syurga kan? I love you mak, ayah. Walaupun tak tunjuk depan-depan, aku tunjuk dengan perbuatan. Semoga Allah redha. Ameen.

2 comments:

Mas Zull said...

assalamualaikum wardah...alhamdullilah mudah2an jadi anak2 yg soleh n solehah yer...;)

Wardah Alisya said...

ameen. terima kasih mama..